Rabu, 18 April 2018

Persada Jateng Gelar Penataran Rohani

Untuk pertama kalinya Persatuan Warga Sapta Darma (PERSADA) Provinsi Jawa Tengah menggelar acara penataran rohani berupa Sujud Penggalian Pribadi Manusia tingkat Jawa Tengah.

Acara yang dilaksanakan 6 hari 6 malam, mulai Minggu (15/4) sampai dengan Sabtu (21/4) di Sanggar Candi Busana (SCB) Blater Kabupaten Semarang ini, mendapat antusias positif dari Warga Kerokhanian Sapta Darma (KSD).

Dari 40 Peserta yang mengikuti penggalian, 27 orang merupakan peserta laki-laki dan 13 orang peserta perempuan. Antara lain dari Kabupaten Semarang, Kota Semarang, Kabupaten Kendal, Kabupaten Magelang, Kabupaten Temanggung, Kabupaten Karanganyar, Kabupaten Sukoharjo, Kabupaten Pemalang, Kabupaten Banyumas, Kab Pati, dan Kabupaten Cilacap.

Biasanya warga KSD Jawa Tengah  aktif mengikuti kegiatan penggalian yang dilaksanakan 4-5 kali dalam satu tahun di Sanggar Candi Sapta Rengga Yogyakarta yang biasa disebut “Sanggar Agung” atau Sanggar Pusat.

Sujud Penggalian Pribadi Manusia merupakan penataran rohani bagi warga Sapta Darma sebagai sarana untuk meningkatkan mutu kerokhanian demi terwujudnya pembangunan dan pembinaan mental spiritual dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Ajaran Sapta Darma bukan sekedar ajaran untuk warga KSD saja, tetapi memberikan penerangan dan pencerahan bagi umat manusia yang sedang dalam kegelapan, sebagai wujud pengamalan budi pakarti yang luhur.

Tiga hal yang menjadi tujuan acara ini antara lain adalah menyempurnakan pengabdiannya kepada Hyang Maha Kuasa dan umat manusia, meningkatkan mutu kerokhanian warga Sapta Darma dan membentuk Satrio Utomo yang berbudi luhur, berkepribadian dan berkewaspadaan tinggi. Manusia yang dapat memayu hayu bagya bawana. Hal ini sesuai wewarah kerokhanian Sapta Darma yang disampaikan oleh Slamet Haryanto selaku Tuntunan Kerokhanian Sapta Darma Provinsi Jawa Tengah.

Ketidakpercayaan publik, kebrutalan massa dan gejolak lain dalam kehidupan berbangsa bernegara yang terjadi selama ini mempresentasikan sebuah kemerosotan dan kemunduran moral warganya.

Penataran rohani (Sujud Penggalian) ini merupakan salah satu solusi untuk membangun mental dan moral masyarakat serta mengembalikan jati diri bangsa Indonesia yang sopan santun, ramah tamah, beradab dan berbudi luhur.

Oleh : Dwi S Utami

Tidak ada komentar:

Posting Komentar