Jumat, 03 Agustus 2018

WBTB, Biasa di tempat kita, Berharga di tempat lain

Sesuatu yang biasa terjadi atau dilakukan di tempat kita, di daerah lain bisa menjadi aset yang berharga dan berusaha untuk dipatenkan kepemilikannya.

Setidaknya kalimat ini muncul dari beberapa peserta Sidang Penetapan Warisan Budaya Takbenda (WBTb) Indonesia Tahun 2018 di Hotel Millenium Jakarta, Jumat (3/8).

Sidang Penetapan WBTb yang sudah berlangsung selama 3 (tiga) hari ini diikuti 34 provinsi se Indonesia. Masing-masing provinsi secara bergantian memaparkan beberapa karya budayanya didepan para tim ahli, narasumber, dan seluruh peserta sidang.

Jumlah tim setiap provinsi beragam, mulai dari 2 orang, hingga ada yang 10 orang. Tim tersebut berasal dari dinas yang membidangi kebudayaan, stakeholder, dan pelaku budaya yang diusulkan oleh provinsi tersebut. Bahkan tampak pula bupati Lembata, Eliaser Yentji Sunur yang ikut sebagai pendukung tim provinsi NTT .

Masing-masing provinsi pun beragam dalam jumlah pengusulan karya budaya. Total keseluruhan ada 416 karya budaya yang diusulkan pada tahun ini dengan beberapa domain. Mulai dari Seni Pertunjukan, Adat Istiadat Masyarakat, Ritus & Perayaan-Perayaan, Keterampilan & Kemahiran Kerajinan Tradisional, Tradisi Lisan & Ekpresi, sampai dengan Pengetahuan & Kebiasaan Perilaku Mengenai Alam Semesta.

Sidang Penetapan WBTb yang diselenggarakan oleh Kemendikbud RI ini dibuka oleh Direktur Warisan dan Diplomasi Budaya, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Dr. Nadjamuddin Ramly, M.Si.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar